FSSC 22000 & ISO 22000

Sebelum kita membahas FSSC 22000, ada baiknya kita mengetahui apa itu FSSC 22000. FSSC atau Food Safety System Certification yaitu sertifikasi yang dikeluarkan dan diakui oleh GFSI (Global Food Safety Initiative), serta istilah “22000” maksudnya terdapat Sistem ISO 22000 di dalam penerapannya. Pada prinsipnya FSSC 22000 ini lebih kompleks dalam penerapannya dibandingkan dengan ISO 22000, dikarenakan FSSC 22000 ini penggabungan ISO 22000 dengan ISO/ TS 22002 (PRP – Pre Requisite Program yang telah diperbaharui).

Pada Prinsipnya FSSC 22000 ini lebih lengkap dan kompleks di dalam penerapan sistem keamanan pangan dibandingkan ISO 22000Di dalam pelaksanannya ISO/TS 22002 ini dikelompokan menjadi beberapa jenis sesuai dengan lingkup bisnisnya, diantaranya adalah :

  • ISO/TS 22002-1 – Food Manufacturing Business
  • ISO/TS 22002-2 – Catering Business
  • ISO/TS 22002-3 – Food Packaging Manufacturing Business

Daftar Isi:

  1. Apa itu sistem manajemen Keamanan Pangan FSSC 22000 dan ISO 22000?
  2. Tujuan diadakan sistem manajemen keamanan pangan
  3. Ruang lingkup rantai makanan yang harus melakukan ISO 22000
  4. Persyaratan untuk sertifikasi FSSC 22000 dan ISO 22000
  5. Proses untuk mendapatkan Sertifikasi ISO dan layanan yang kami tawarkan

1. Apa itu Sistem Manajemen Keamanan Pangan FSSC 22000 dan ISO 22000?

Skema sertifikasi FSSC 22000 menguraikan persyaratan untuk audit dan sertifikasi sistem manajemen keamanan pangan atau food safety management systems atau FSMS dan Sistem Manajemen Mutu (SMM) organisasi dalam rantai pasokan makanan. Sertifikat menegaskan bahwa FSMS organisasi (FSSC 22000) sesuai dengan persyaratan Skema.

Skema ini didasarkan pada standar/spesifikasi teknis yang tersedia untuk umum:

  1. Persyaratan ISO 22000 untuk setiap organisasi dalam rantai makanan;
  2. Persyaratan ISO 9001 (di mana FSSC 22000-Quality diperlukan);
  3. Program prasyarat yang relevan (PRP) berdasarkan spesifikasi teknis untuk sektor tersebut (misalnya, ISO/TS 2.202-x; PAS xyz); dan
  4. Persyaratan Tambahan FSSC 22000 sebagaimana ditentukan oleh pemangku kepentingan kami.

Ketika Perusahaan atau lembaga memutuskan bahwa pembaruan atau perubahan Skema diperlukan, persyaratan untuk komunikasi dan implementasi akan dipublikasikan secara terpisah.

Skema ini menyediakan model sertifikasi sukarela yang dapat diterapkan di seluruh rantai pasokan makanan. Ini dapat mencakup sektor rantai pasokan di mana program prasyarat khusus (PRP) telah dikembangkan dan diterima.

Apa itu Sertifikasi ISO 22000 ?

ISO 22000 adalah sistem manajemen keamanan pangan – sebagai suatu persyaratan untuk setiap organisasi dalam rantai makanan yang menjelaskan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan pangan. Standar ini digunakan dengan ISO 22002-1 (Program prasyarat tentang keamanan pangan – Bagian 1: Manufaktur makanan) untuk membentuk dasar teknis untuk skema audit yang diakui Global Food Safety Initiative (GFSI) yang dikenal sebagai FSSC 22000.

ISO 22000 merupakan standar internasional yang menetapkan persyaratan untuk Sistem Manajemen Keamanan Pangan yang melibatkan unsur-unsur berikut :

  • Komunikasi Interaktif
  • Manajemen Sistem
  • Program Prasyarat
  • Prinsip HACCP

2. Tujuan Sistem Manajemen Keamanan Pangan

Tujuan dari sistem ini adalah untuk memastikan bahwa itu terus memenuhi persyaratan industri makanan internasional yang menghasilkan sertifikasi yang menjamin bahwa organisasi menyediakan makanan yang aman untuk pelanggannya.

Tujuan sistem manajemen keamanan pangan adalah untuk:

  1. a) Menetapkan dan memelihara Daftar organisasi bersertifikat yang akurat dan andal yang telah menunjukkan kepatuhan terhadap persyaratan Skema;
  2. b) Mempromosikan penerapan sistem manajemen mutu dan keamanan pangan yang akurat;
  3. c) Mempromosikan pengakuan nasional dan internasional dan penerimaan umum keamanan pangan dan sistem manajemen mutu keamanan pangan;
  4. d) Memberikan informasi dan kampanye tentang keamanan pangan dan sistem manajemen mutu;
  5. e) Memberikan dukungan untuk sertifikasi sistem manajemen keamanan pangan di bidang keamanan dan mutu pangan.

Perusahaan atau lembaga berusaha untuk mencapai tujuan ini dengan:

  1. a) Membuat perjanjian dengan Lembaga Sertifikasi, Badan Akreditasi dan Organisasi Pelatihan;
  2. b) Mengambil tindakan yang tepat jika terjadi penyalahgunaan atau penggunaan yang tidak semestinya atas sertifikat yang dikeluarkan oleh Badan Sertifikasi atau Organisasi Pelatihan berlisensi;
  3. c) Mengambil tindakan yang tepat jika terjadi penyalahgunaan atau penggunaan yang tidak tepat dari logo FSSC 22000 perusahaan;
  4. d) Mendukung, mengawasi, dan membiayai perusahaan dan organisasi lain yang berusaha untuk mencapai tujuan yang sama atau sebagian serupa seperti yang disebutkan di atas.

3. Ruang Lingkup Rantai Makanan yang Harus Melakukan ISO 22000

Cakupan ISO 22000 menunjukkan standar berlaku untuk semua organisasi, terlepas dari ukurannya, yang terlibat dalam aspek rantai makanan apa pun

Budidaya Hewan (Kategori A)

Subkategori rantai makanan AI mengacu pada peternakan hewan ternak di darat untuk konsumsi manusia. Kegiatan seperti berburu, atau menjebak tidak termasuk.

Manufaktur Makanan (Kategori C)

Kategori rantai makanan C melibatkan kegiatan pengolahan makanan berikut:

  1. a) Pengolahan produk hewan yang mudah rusak. Produksi produk hewani termasuk ikan dan makanan laut, daging, telur, susu dan produk ikan.
  2. b) Pengolahan produk tanaman yang mudah rusak. Produksi produk tanaman termasuk buah-buahan segar dan jus segar, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan, produk berbasis air beku (misalnya, es).
  3. c) Pengolahan produk hewan dan tumbuhan yang mudah rusak. Produksi produk campuran hewan dan tumbuhan termasuk pizza, lasagna, sandwich, pangsit, makanan siap saji.
  4. d) Pengolahan produk lingkungan yang stabil Produksi produk makanan dari segala sumber yang disimpan dan dijual pada suhu kamar, termasuk makanan kaleng, biskuit, roti, makanan ringan, minyak, air minum, minuman, pasta, tepung, gula, garam food grade .

Produksi Pakan Ternak (Kategori D)

Kategori rantai makanan D mencakup produksi pakan ternak dan makanan hewan:

  1. a) Produksi pakan dari sumber makanan tunggal atau campuran, ditujukan untuk hewan penghasil makanan.
  2. b) Produksi makanan hewan peliharaan (hanya untuk anjing dan kucing). Produksi pakan dari sumber makanan tunggal atau campuran, ditujukan untuk hewan yang bukan penghasil makanan.
  3. c) Produksi makanan hewan peliharaan (untuk hewan peliharaan lainnya).

Katering (Kategori E)

Kategori rantai makanan E berlaku ketika layanan katering dikirim ke konsumen. Makanan disiapkan di tempat konsumsi atau di unit satelit.

Contohnya meliputi:

  • Unit produksi/dapur yang menyajikan makanan langsung ke konsumen atau menawarkan makanan untuk konsumsi langsung, misalnya restoran, hotel, kafetaria;
  • Katering yang menangani makanan di lokasi terpencil dengan penyajian langsung ke konsumen, misalnya kantin, kedai kopi, truk makanan, dan katering acara.

Eceran Dan Grosir (Kategori F)

Kategori rantai makanan FI berlaku untuk kegiatan retail dan grosir. Ritel didefinisikan sebagai menjual barang kepada pelanggan akhir (yaitu, konsumen), dalam jumlah kecil untuk konsumsi dan bukan untuk tujuan dijual kembali. Pengecer harus memiliki bangunan dan fasilitas fisik (yaitu, toko). Pengecer dapat menawarkan penjualan internet atau pengiriman ke rumah yang mungkin termasuk dalam cakupan hanya jika dikaitkan dengan lokasi ritel fisik tetapi tidak sebagai aktivitas yang berdiri sendiri.

Grosir didefinisikan sebagai pembelian barang dari produsen atau penjual lain dan penjualan barang ke bisnis lain seperti pengecer, industri, dan kadang-kadang konsumen akhir. Pedagang grosir dapat menawarkan penjualan atau pengiriman internet yang mungkin termasuk dalam ruang lingkup hanya jika dikaitkan dengan lokasi grosir fisik tetapi tidak sebagai aktivitas yang berdiri sendiri.

Pedagang grosir selalu mengambil alih kepemilikan produk dan kegiatan dapat mencakup makanan, pakan dan/atau produk kemasan untuk makanan dan pakan.

Untuk ritel dan grosir, aktivitas di dalam toko yang hanya berfungsi untuk memberikan makanan siap saji, langkah proses akhir dapat disertakan (misalnya, memanggang daging, memanggang roti, memotong daging atau ikan).

Transportasi Dan Penyimpanan (Kategori G)

Kategori rantai makanan G berlaku untuk penyedia layanan logistik pihak ketiga yang secara fisik menyimpan dan/atau mengangkut makanan, pakan, atau bahan kemasan makanan/pakan, terlepas dari kepemilikan produk yang sah. Ini mungkin termasuk aktivitas tambahan seperti pengemasan ulang produk yang dikemas, aktivitas pembekuan dan pencairan.

Pabrikan, katering, atau pengecer/grosir yang hanya menyimpan dan/atau mengangkut produk mereka sendiri dan tidak memberikan layanan kepada orang lain harus diaudit dalam kategori yang terkait dengan kegiatan produksi mereka.

Produksi Kemasan Dan Bahan Kemasan (Kategori I)

Rantai makanan kategori I meliputi kemasan yang meliputi produksi kemasan makanan/pakan, bahan kemasan makanan/pakan, dan produk antara untuk:

  1. a) Permukaan atau bahan yang bersentuhan langsung dengan makanan (yaitu, secara fisik menyentuh makanan atau bersentuhan dengan ruang kepala) yang akan bersentuhan dengan makanan selama penggunaan kemasan makanan secara normal dan/atau;
  2. b) Permukaan makanan yang kontak secara tidak langsung atau bahan yang tidak bersentuhan langsung dengan makanan selama penggunaan kemasan makanan secara normal, tetapi ada kemungkinan zat berpindah ke dalam makanan.

Bahan kemasan yang digunakan untuk perawatan pribadi, farmasi atau penggunaan lain berada di luar cakupan standar. Peralatan makan sekali pakai hanya dapat disertifikasi jika dijual bersama (dan sebagai bagian dari) produk makanan. Contohnya adalah sendok yang dikemas dengan yoghurt, garpu atau sumpit yang dikemas dengan makanan siap saji. Penggunaan yang dimaksudkan, termasuk yang dijual bersama (dan sebagai bagian dari) produk makanan, harus secara jelas ditentukan dalam pernyataan ruang lingkup.

Produksi Biokimia (Kategori K)

Kategori rantai makanan K melibatkan produksi Bio-Kimia dan berlaku untuk produksi makanan dan aditif pakan, vitamin, mineral, bio-kultur, perasa, enzim, dan alat bantu pemrosesan tetapi tidak termasuk pestisida, obat-obatan, pupuk, dan bahan pembersih.

4. Persyaratan untuk sertifikasi FSSC 22000 dan ISO 22000

Organisasi harus mengembangkan, menerapkan, dan memelihara semua persyaratan yang diuraikan di bawah ini dan akan diaudit oleh Badan Sertifikasi berlisensi untuk menerima sertifikat yang valid.

Persyaratan audit untuk sertifikasi FSSC 22000-Quality terdiri dari:

  1. Persyaratan sistem manajemen keamanan pangan ISO 22000:2018;
  2. persyaratan sistem manajemen mutu ISO 9001:2015;
  3. Persyaratan program prasyarat khusus sektor (PRPs) (ISO/TS 22002-x series atau standar PRP lain yang ditentukan) dan;
  4. FSSC 22000 Persyaratan tambahan.

Daftar Keputusan Dewan Pemangku Kepentingan adalah dokumen yang berisi keputusan yang berlaku untuk FSSC 22000. Keputusan mengesampingkan atau memberikan klarifikasi lebih lanjut tentang aturan Skema yang ada dan harus diterapkan dan diterapkan dalam periode transisi yang ditentukan. Daftar keputusan bersifat dinamis dan dapat disesuaikan bila dianggap perlu.

ISO 22000

Untuk sertifikasi FSSC 22000 dan FSSC 22000-Quality, persyaratan untuk pengembangan, implementasi, dan pemeliharaan Sistem Manajemen Keamanan Pangan (FSMS) ditetapkan dalam standar ISO 22000:2018 “Sistem manajemen keamanan pangan – Persyaratan untuk organisasi mana pun dalam rantai makanan”.

ISO 9001

Untuk sertifikasi FSSC 22000-Quality, persyaratan untuk pengembangan, implementasi, dan pemeliharaan Sistem Manajemen Mutu (SMM) ditetapkan dalam standar ISO 9001:2015 “Sistem manajemen mutu – Persyaratan”.

Adapun persyaratan wajib yang khusus bagi berbagai kategori rantai makanan, untuk menanggulangi penipuan makanan atau food fraud mitigation.

Penilaian Kerentanan

Organisasi harus memiliki prosedur terdokumentasi untuk:

  1. a) Melakukan penilaian kerentanan penipuan makanan untuk mengidentifikasi dan menilai potensi kerentanan;
  2. b) Mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah mitigasi untuk kerentanan yang signifikan.

Rencana

  1. a) Organisasi harus memiliki rencana mitigasi penipuan makanan terdokumentasi yang menetapkan langkah-langkah mitigasi yang mencakup proses dan produk dalam lingkup FSMS organisasi.
  2. b) Rencana mitigasi penipuan makanan harus didukung oleh FSMS organisasi.
  3. c) Rencana tersebut harus sesuai dengan undang-undang yang berlaku dan terus diperbarui.

Penggunaan Logo

  1. a) Organisasi bersertifikat, Lembaga Sertifikasi dan Organisasi Pelatihan menggunakan logo FSSC 22000 hanya untuk kegiatan pemasaran seperti materi cetak organisasi, situs web, dan materi promosi lainnya.
  2. b) Dalam hal menggunakan logo, organisasi harus memenuhi spesifikasi berikut:
Color PMS CMYK RGB #
Green 348 U 82/25/76/7 33/132/85 218455
Grey 60% black 0/0/0/60 135/136/138 87888a

 

Penggunaan logo hitam putih diperbolehkan jika semua teks dan gambar lainnya berwarna hitam putih.

  1. c) Organisasi yang disertifikasi tidak diperbolehkan menggunakan logo FSSC 22000, pernyataan apa pun, atau merujuk pada status bersertifikatnya pada:
  2. produk;
  3. pelabelannya;
  4. kemasannya (bentuk primer, sekunder atau lainnya);
  5. dengan cara lain yang menyiratkan FSSC 22000 menyetujui produk, proses, atau layanan.

Pengelolaan Alergen (Rantai Makanan Kategori C, E, FI, G, I & K)

Rumah sakit harus memiliki rencana pengelolaan alergen terdokumentasi yang mencakup:

  1. Penilaian risiko yang mencakup semua sumber potensial kontaminasi silang alergen dan;
  2. Tindakan pengendalian untuk mengurangi atau menghilangkan risiko kontaminasi silang.

Pemantauan Lingkungan (Rantai Makanan Kategori C, I & K)

Organisasi harus memiliki:

  1. Program pemantauan lingkungan berbasis risiko;
  2. Prosedur terdokumentasi untuk evaluasi efektivitas semua pengendalian dalam mencegah kontaminasi dari lingkungan manufaktur dan ini harus mencakup, minimal, evaluasi pengendalian mikrobiologis dan alergen yang ada;
  3. Data kegiatan pemantauan termasuk analisis tren reguler.

Formulasi Produk (Rantai Makanan Kategori D)

Organisasi harus memiliki prosedur untuk mengelola penggunaan bahan yang mengandung nutrisi yang dapat berdampak buruk bagi kesehatan hewan.

Transportasi Dan Pengiriman (Food Chain ​​category Fi)

Organisasi harus memastikan bahwa produk diangkut dan dikirim dalam kondisi yang meminimalkan potensi kontaminasi.

Penyimpanan Dan Pergudangan (Semua Kategori Rantai Makanan)

  1. a) Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur dan sistem rotasi stok tertentu yang mencakup prinsip-prinsip FEFO dalam hubungannya dengan persyaratan FIFO.
  2. b) Selain ISO/TS 22002-1:2009 klausul 16.2, organisasi harus memiliki persyaratan khusus yang menentukan waktu dan suhu pasca-pemotongan sehubungan dengan pendinginan atau pembekuan produk.

Pengendalian Bahaya Dan Tindakan Pencegahan Kontaminasi Lintas (Rantai Makanan Kategori K & I)

  1. a) Untuk kategori rantai makanan I, persyaratan tambahan berikut berlaku untuk ISO 22000:2018 klausul 8.5.1.3:

Organisasi harus memiliki persyaratan khusus jika kemasannya

digunakan untuk memberikan atau memberikan efek fungsional pada makanan (misalnya, perpanjangan umur simpan).

  1. b) Untuk kategori rantai makanan CI, persyaratan berikut berlaku selain ISO/TS 22002- 1:2009 klausul 10.1:

Organisasi harus memiliki persyaratan khusus untuk proses inspeksi pada:

kandang dan/atau pengeluaran untuk memastikan hewan layak untuk dikonsumsi manusia;

Verifikasi Prp (Kategori Rantai Makanan C, D, G, I & K)

Untuk kategori rantai makanan C, D, G, I dan K, persyaratan tambahan berikut berlaku untuk ISO22000: 2018 klausa 8.8.1:

  • Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara inspeksi lokasi/pemeriksaan PRP rutin (misalnya, bulanan) untuk memverifikasi bahwa lokasi (internal dan eksternal), lingkungan produksi dan peralatan pemrosesan dipelihara dalam kondisi yang sesuai untuk memastikan keamanan pangan. Frekuensi dan isi inspeksi lokasi/pemeriksaan PRP harus didasarkan pada risiko dengan kriteria pengambilan sampel yang ditentukan dan dikaitkan dengan spesifikasi teknis yang relevan.

Pengembangan Produk (Rantai Makanan Kategori C, D, E, F, I & K)

Prosedur desain dan pengembangan produk harus ditetapkan, diterapkan, dan dipelihara untuk produk baru dan perubahan pada produk atau proses manufaktur untuk memastikan produk yang diproduksi aman dan legal. Ini harus mencakup hal-hal berikut:

  1. a) Evaluasi dampak perubahan pada FSMS dengan mempertimbangkan bahaya keamanan pangan baru (termasuk alergen) yang diperkenalkan dan memperbarui analisis bahaya yang sesuai,
  2. b) Pertimbangan dampak pada aliran proses untuk produk baru dan produk dan proses yang sudah ada,
  3. c) Kebutuhan sumber daya dan pelatihan,
  4. d) Persyaratan peralatan dan pemeliharaan,
  5. e) Perlunya melakukan uji produksi dan masa simpan untuk memvalidasi formulasi produk dan proses yang mampu menghasilkan produk yang aman dan memenuhi persyaratan pelanggan.

Status Kesehatan (Rantai Makanan Kategori D)

Selain ISO/TS 22002-6 klausul 4.10.1, organisasi harus memiliki prosedur untuk memastikan bahwa kesehatan personel tidak berdampak buruk pada operasi produksi pakan. Tunduk pada pembatasan hukum di negara tempat beroperasi, karyawan harus menjalani pemeriksaan medis sebelum bekerja dalam operasi kontak pakan, kecuali bahaya yang didokumentasikan atau penilaian medis menunjukkan sebaliknya. Pemeriksaan medis tambahan, jika diizinkan, harus dilakukan sesuai kebutuhan dan pada interval yang ditentukan oleh organisasi.

Persyaratan Organisasi Dengan Sertifikasi Multi-situs (Food Chain ​​category A, E, Fi & G)

– Fungsi sentral

  1. a) Manajemen fungsi pusat harus memastikan bahwa sumber daya yang cukup tersedia, dan bahwa peran, tanggung jawab, dan persyaratan ditetapkan dengan jelas untuk manajemen, auditor internal, personel teknis yang meninjau audit internal, dan personel kunci lainnya yang terlibat dalam FSMS.

5.  Proses untuk Mendapatkan Sertifikasi ISO dan Layanan yang Kami Tawarkan

Mandreel menawarkan layanan Sertifikasi ISO 22000 –FSMS dan juga untuk berbagai standar Sistem Manajemen Internasional. Semua layanan sertifikasi dan pelatihan oleh Mandreel sudah tersebar di  Indonesia, Singapura dan Malaysia. Caranya dengan

  1. Mengubungi Mandreel dengan mengirimkan aplikasi dan hubungi kami untuk diskusi gratis dan kami dapat memandu Anda untuk mendapatkan sertifikasi ISO 22000:2018.
  2. Merencanakan dan mengimplementasikan persyaratan standar ISO 22000:2018 melalui Informasi yang terdokumentasi (bagaimana standar ini dipraktikkan, dipantau, dan terus ditingkatkan).

Umum, audit sertifikasi ISO mencakup 2 tahap

Tahap 1: Audit Kesiapan

Tahap 2: Memverifikasi efektivitas Sistem Audit

Organisasi yang mengajukan sertifikasi ISO adalah audit berdasarkan sampel luas dari situs, layanan, proses, produk & fitur.

Jika ada penyimpangan yang diamati selama audit, laporan penyimpangan akan diberikan bersama dengan laporan rincian audit. Menurut penilaian penyimpangan, Mandreel menentukan waktu yang diperlukan untuk penutupannya termasuk koreksi dan tindakan korektif yang harus disetujui oleh tim audit Mandreel. Setelah penutupan Ketidaksesuaian yang efektif, Sertifikat dikeluarkan terbatas pada ruang lingkup yang diaudit.

Our Clients

Tokopedia

Aqua

Amarta

vivo

blibli

Danamon

Bank Indonesia

Grab

DjArum

Indonesia Fashion Week

Maybelline

Super Soccer

Datsun

Crunchbase